1 dari 4 Siswa Kelas 8 Australia Memiliki Guru yang Tidak Memenuhi Syarat Dalam Matematika

1 dari 4 Siswa Kelas 8 Australia Memiliki Guru yang Tidak Memenuhi Syarat Dalam Matematika – Hampir satu dari empat (23%) siswa kelas 8 Australia diajari matematika pada tahun 2018 oleh guru yang kualifikasi utamanya adalah di bidang selain matematika, analisis baru mengungkapkan.

Secara internasional, rata-rata, hanya satu dari sepuluh siswa kelas 8 yang diajar matematika oleh guru tersebut. slot onlne

1 dari 4 Siswa Kelas 8 Australia Memiliki Guru yang Tidak Memenuhi Syarat Dalam Matematika

Analisis partisipasi Australia dalam Tren 2019 dalam Studi Matematika dan Sains Internasional (TIMSS) — penilaian internasional — dirilis hari ini oleh Dewan Riset Pendidikan Australia (ACER).

Angka-angka di atas tetap sama sejak pengumpulan data TIMSS 2015.

Ketika guru yang memenuhi syarat ditugaskan untuk mengajar mata pelajaran dan tingkat tahun yang belum mereka pelajari di tingkat tersier, ini dikenal sebagai pengajaran di luar lapangan. TIMSS juga menunjukkan perbedaan prestasi yang besar antara siswa yang diajar oleh guru ahli dan siswa yang diajar oleh guru luar lapangan.

Namun, status sosial ekonomi memiliki dampak besar pada prestasi siswa, dan TIMSS juga menunjukkan bahwa lebih banyak siswa yang kurang beruntung diajar oleh guru yang tidak ahli. Jadi, mungkin ada efek kumulatif — dengan keahlian dan kekurangan guru berperan dalam hasil.

Siswa dengan guru matematika ahli mendapat skor lebih tinggi

TIMSS merangkum pencapaian tes pada skala dengan rata-rata 500 dan standar deviasi 100. Dalam TIMSS 2019, siswa Australia mencapai rata-rata keseluruhan 516 poin dalam matematika.

Siswa dengan guru ahli dalam matematika, dengan pelatihan guru spesialis, mendapat nilai matematika yang jauh lebih tinggi dalam tes TIMSS daripada kelompok lainnya.

Mereka yang diajar oleh guru dengan pengetahuan materi pelajaran yang kuat dan pelatihan pedagogis dalam mata pelajaran selain matematika mendapat nilai tertinggi berikutnya.

Mereka semua tampil di tingkat yang lebih tinggi daripada siswa yang diajar oleh guru tanpa pengetahuan materi pelajaran maupun pengetahuan pedagogis dalam matematika.

Penting untuk dicatat, bagaimanapun, nilai siswa dalam penilaian waktu ini bukanlah hasil sederhana dari satu guru yang disurvei untuk TIMSS. Mereka adalah hasil kumulatif dari delapan tahun sekolah.

Salah satu efek terbesar pada prestasi siswa adalah keuntungan dan kerugian sosial ekonomi.

Siswa yang kurang mampu menanggung beban

Secara keseluruhan, 46% siswa kelas 8 diajarkan matematika oleh guru dengan jurusan matematika dan pendidikan matematika, sementara 23% diajar oleh guru luar lapangan.

Namun, meskipun ada kekurangan umum guru matematika yang berkualitas, hal itu mempengaruhi beberapa siswa lebih dari yang lain.

Kepala sekolah yang dipilih untuk TIMSS juga melaporkan komposisi sosial ekonomi sekolah mereka. Mereka diminta untuk menunjukkan persentase siswa yang berasal dari rumah yang mampu secara ekonomi dan dari rumah yang kurang mampu secara ekonomi.

Tanggapan ini digunakan untuk membuat tiga kategori komposisi sosial ekonomi sekolah: lebih makmur, lebih tidak beruntung, dan tidak keduanya.

Data TIMSS menunjukkan siswa yang kurang beruntung menanggung beban kekurangan guru matematika.

Di sekolah yang lebih makmur, guru di luar lapangan hanya mengajar 16% siswa. Guru matematika yang lebih berkualitas mengajar 54% dari siswa ini.

Sebaliknya, di sekolah yang lebih tertinggal, guru di luar lapangan mengajar 28% siswa. Guru matematika yang lebih berkualitas mengajar hanya 31% siswa.

Nilai rata-rata matematika untuk sekolah yang lebih makmur adalah 558 poin, dibandingkan dengan 474 poin untuk sekolah yang lebih kurang beruntung.

Oleh karena itu, proporsi kesenjangan prestasi antara siswa yang diajar oleh guru luar lapangan dan yang diajar oleh guru matematika yang lebih berkualitas harus dikaitkan dengan kerugian.

Banyak siswa di sekolah menengah yang kurang beruntung juga akan bersekolah di sekolah dasar yang kurang beruntung, jadi mungkin memiliki sumber daya pengajaran yang lebih buruk selama bertahun-tahun.

Guru luar lapangan di Australia

Menurut National School Improvement Tool (di antara banyak dokumen lain tentang guru dan sekolah yang efektif), sekolah yang sangat efektif memiliki “guru … [yang] ahli di bidang di mana mereka mengajar, [dan] memiliki tingkat kepercayaan diri yang tinggi dalam mengajar. bidang-bidang itu”.

Namun analisis dari Australian Mathematical Sciences Institute (AMSI) telah memperingatkan bahwa 76% siswa akan diajar oleh guru matematika di luar lapangan setidaknya sekali, dan 35% siswa dua kali, dalam empat tahun pertama sekolah menengah. Yang mengkhawatirkan, 8% akan diajar oleh guru luar lapangan selama empat tahun.

Banyak guru luar lapangan telah mengajar di bidang itu selama beberapa tahun. Analisis survei Staf di Sekolah Australia tahun 2013 menunjukkan guru matematika di luar lapangan telah mengajar mata pelajaran tersebut hingga kelas 7-10 dengan rata-rata total 7,4 tahun.

Meskipun data TIMSS tentang tahun mengajar tidak spesifik untuk pengajaran matematika, data tersebut menunjukkan bahwa guru di luar lapangan cenderung memiliki tahun mengajar yang lebih sedikit secara keseluruhan. Guru luar lapangan memiliki rata-rata 10,9 tahun dibandingkan dengan 16,3 tahun untuk guru matematika yang paling berkualitas.

Bagaimana kita dapat mendukung guru di luar lapangan?

The analisis AMSI menunjukkan Australia tidak akan dapat melatih cukup guru matematika baru dalam jangka pendek dan menengah. Jadi kita butuh alternatif lain.

Salah satunya adalah mendukung guru di luar lapangan dengan memberikan bentuk pengembangan profesional yang tepat sasaran. Untuk melakukan ini diperlukan pemahaman tentang di mana letak kelemahannya.

Beberapa guru mungkin memiliki keterampilan matematika yang diperlukan tetapi tidak cukup memahami metode dan praktik pengajaran matematika. Guru lain mungkin memiliki latar belakang pedagogis tetapi keterampilan matematikanya lebih lemah. Setiap kelompok membutuhkan peluang pengembangan profesional yang berbeda.

Data TIMSS menunjukkan tiga perempat dari guru luar lapangan Australia dilaporkan membutuhkan pengembangan profesional dalam konten matematika, dibandingkan dengan sekitar setengah dari guru yang lebih berkualitas.

1 dari 4 Siswa Kelas 8 Australia Memiliki Guru yang Tidak Memenuhi Syarat Dalam Matematika

Dan sekitar 70% dari semua guru mengatakan bahwa mereka membutuhkan pengembangan profesional dalam pedagogi dan pengajaran matematika, serta penilaian.

Inisiatif seperti investasi pemerintah federal senilai $9,5 juta dalam pembelajaran dan sumber daya profesional matematika dan berhitung berkualitas tinggi merupakan langkah penting dalam mendukung guru matematika di luar dan di lapangan untuk meningkatkan pendidikan matematika, tetapi harus ditargetkan.