Pendanaan Pendidikan Tidak Adil di Australia

Pendanaan Pendidikan Tidak Adil di Australia – Sebagian besar berasal dari biaya sekolah. Sisanya berasal dari sumber pribadi lainnya, termasuk sumbangan dan penggalangan dana masyarakat.

Tidak mengherankan, sektor sekolah mandiri menghasilkan pendapatan paling swasta. Tetapi sekolah umum juga menerima pendapatan pribadi yang digunakan untuk hal-hal seperti perbaikan fasilitas. http://iwashitatoru.com

Analisis pendapatan swasta di setiap sekolah Australia menggunakan data dari Australian Curriculum, Assessment and Reporting Authority (ACARA). Pada saat studi ini, angka terbaru yang tersedia untuk biaya sekolah dan pendapatan berasal dari tahun 2015.

Penelitian ini menemukan sekolah independen mencapai rata-rata A $ 9,227 pendanaan swasta per siswa. Ini diikuti oleh sekolah-sekolah Katolik ($ 2.873) dan sekolah-sekolah pemerintah ($ 752).

Berapa yang dibayar orang tua untuk sekolah?

Penelitian menemukan pendapatan sekolah dari sumber swasta meningkat dengan keuntungan relatif dari sebuah sekolah.

Keuntungan relatif ditentukan menggunakan Indeks Keunggulan Sosial-Pendidikan Komunitas (ICSEA) ACARA. Skala ini mewakili status sosial ekonomi yang digunakan oleh sektor pendidikan di Australia.

ACARA menghitung skor ICSEA untuk setiap sekolah menggunakan faktor-faktor seperti pendidikan dan pekerjaan orang tua siswa, proporsi siswa Pribumi di sekolah, siswa dengan latar belakang bahasa selain bahasa Inggris, dan lokasi geografis sekolah.

Skor ICSEA di atas 1.000 menunjukkan keuntungan sosial ekonomi dan pendidikan yang lebih besar; skor ICSEA di bawah 1.000 menunjukkan kerugian yang lebih besar. Dalam analisis menempatkan sekolah ke dalam empat kategori:

– sangat dirugikan (ICSEA 900 dan lebih rendah)

– dirugikan (ICSEA dari 901 menjadi 1.000)

– diuntungkan (ICSEA dari 1.001 hingga 1.100)

– sangat diuntungkan (ICSEA lebih dari 1.100).

Orang tua di sekolah independen yang sangat kurang beruntung membayar rata-rata $ 1.225 pada tahun 2015 per siswa. Ini meningkat menjadi rata-rata $ 14.624 di sekolah independen yang sangat beruntung.

Biaya orang tua di sekolah negeri yang paling beruntung adalah $ 745 pada tahun 2015 per siswa. Di sekolah negeri yang paling tertinggal, orang tua membayar sekitar $ 299 per siswa.

Biaya sekolah meningkat

Biaya sekolah swasta tumbuh lebih cepat daripada inflasi dan sekarang menjadi salah satu pengeluaran finansial terbesar di rata-rata keluarga Australia.

Hanya 50% keluarga dengan anak-anak yang bersekolah di sekolah swasta membayar biaya dari pendapatan bersih mereka. Sisanya, menurut penelitian berbasis pasar oleh Edstart, meningkatkan hutang kartu kredit mereka, mengambil pinjaman pribadi, menarik kembali hipotek mereka, atau meminjam uang seringkali dari kakek-nenek.

Menurut data keuangan terbaru dari ACARA, biaya juga meningkat di beberapa sekolah negeri sejak 2015.

Dengan menggunakan sekolah metropolitan Brisbane sebagai contoh, Macgregor State High (ICSEA 1.018) mengalami kenaikan biaya sebesar 19% antara tahun 2015 dan 2019 – masing-masing dari $ 576 menjadi $ 715. Browns Plains State High (ICSEA 963) mengalami peningkatan 10% dari $ 273 menjadi $ 305, dan Bray Park State High (ICSEA 989) mengalami peningkatan 6% dari $ 387 menjadi $ 415.

Tetapi banyak biaya sekolah negeri mengalami kenaikan kurang dari 2%, dan beberapa, seperti Kelvin Grove State College (ICSEA 1.129) benar-benar mengurangi biaya mereka dari $ 1.714 menjadi $ 1.532 per siswa antara tahun 2015 dan 2019. Sekolah negeri lain yang sangat diuntungkan juga mengurangi biaya.

Sebuah artikel baru-baru ini di The Age menunjukkan keluarga di Victoria menghabiskan total $ 400,1 juta untuk tahun keuangan 2019-20 di sekolah umum.

Artikel tersebut mengatakan data dari ACARA menunjukkan total pembayaran orang tua ke sekolah negeri Victoria telah meningkat sebesar $ 160 juta sejak 2009.

Apa yang terjadi dengan pendidikan gratis?

Biaya di sekolah umum sering disebut sebagai sumbangan sukarela. Ini karena undang-undang pemerintah melarang sekolah umum untuk membebankan biaya orang tua pada pendaftaran siswa.

Tetapi sekolah umum terkadang menggunakan berbagai strategi untuk mempromosikan pembayaran biaya. Misalnya, sekolah dapat mengecualikan siswa dari kegiatan ekstrakurikuler dan tamasya jika orang tua belum membayar biaya. Ini mungkin memaksa orang tua untuk membayar untuk menghindari rasa malu anak mereka.

Dalam penelitian, menemukan sekolah independen yang sangat beruntung menerima dana paling banyak dari sumber pendapatan “lain”, dibandingkan dengan semua sekolah independen lainnya. Namun di sektor sekolah negeri, sekolah yang sangat tertinggal menerima paling banyak dari sumber pendapatan lain, dibandingkan dengan sekolah umum lainnya. Hal yang sama terjadi di sektor sekolah Katolik, di mana sekolah-sekolah yang sangat tertinggal menerima paling banyak dari sumber pendapatan lain. Ini mungkin karena sekolah yang kurang beruntung menerima filantropi yang ditargetkan.

Misalnya, Schools Plus adalah organisasi perantara yang bekerja untuk menghubungkan sekolah-sekolah yang kurang beruntung dengan para donor melalui program pemberian yang dapat dipotong pajak.

Sejak 2015, Schools Plus telah menyalurkan $ 17,8 juta untuk sekolah negeri dan swasta yang kurang beruntung di Australia. Sebagian besar donasi ini berasal dari sektor korporasi, perwalian dan yayasan besar, dan individu berpenghasilan tinggi.

Menurut Laporan Dampak Schools Plus 2020, sebagian besar sekolah mengajukan pendanaan untuk membantu meningkatkan keterlibatan dan kinerja siswa. Meskipun semua sekolah yang kurang beruntung (dengan ICSEA kurang dari 1.000) memenuhi syarat untuk pendanaan Schools Plus, prosesnya kompetitif, artinya tidak semua sekolah yang membutuhkan dana tambahan menerimanya.

Masalah ekuitas

Peningkatan pendapatan adalah proses padat karya yang membayangkan kembali peran staf sekolah dan orang tua. Mengumpulkan uang bergantung pada kepala sekolah wirausaha, staf humas yang cerdas, orang tua yang terlibat dan komite orang tua, serta pekerjaan organisasi perantara seperti Schools Plus. Ini adalah masalah, terutama jika menyangkut sekolah umum.

Penelitian dari Amerika Serikat dan Inggris memperingatkan bahwa ketergantungan yang berlebihan pada pendapatan pribadi dapat menyebabkan pemerintah melalaikan tanggung jawab untuk mencari sumber daya dan mendukung sekolah.

Ini berpotensi, jika belum, untuk menghasilkan sistem pendidikan bertingkat berdasarkan kapasitas orang tua dan kecenderungan untuk membayar.

Masalah yang sedang berlangsung di sini adalah salah satu ekuitas. Ketika sekolah mulai bergantung pada pendanaan swasta (baik biaya maupun filantropi) untuk meningkatkan bagaimana layanan pendidikan dasar disediakan, sekolah yang paling membutuhkan dukungan ekstra adalah yang paling kecil kemungkinannya untuk mampu membelinya.