Apakah Siswa Australia Menerima Pendidikan Sekolah yang Layak Mereka Terima?

Apakah Siswa Australia Menerima Pendidikan Sekolah yang Layak Mereka Terima? – Ketika orang-orang di luar negeri bertanya kepada saya tentang sekolah Australia, saya memberi tahu mereka bahwa kami memiliki beberapa sekolah terbaik di dunia — tetapi itu tidak untuk semua anak kami.

Apakah Siswa Australia Menerima Pendidikan Sekolah yang Layak Mereka Terima?

Tinjauan internasional telah membuktikan bahwa sistem sekolah Australia adalah salah satu yang paling tidak setara dan terpisah secara sosial di antara negara-negara kaya di dunia. http://daftarsbobet88.sg-host.com/

Ini bukan temuan baru-baru ini. Selama dekade terakhir, bukti dari luar negeri dan temuan dalam studi kami sendiri telah menyerukan perubahan arah kebijakan — dan politik di belakangnya — yang mendorong pendidikan sekolah di Australia.

Pertanyaannya adalah: mengapa kita terus percaya bahwa sekolah akan menjadi lebih baik dengan melakukan hal-hal yang dianggap tidak efektif oleh semua sistem pendidikan yang berhasil?

Pendidikan Australia dulu dikagumi

Belum lama ini, pendidikan Australia dikagumi oleh banyak negara sebagai model berwawasan ke depan dan menginspirasi bagi mereka dan orang lain.

Ketika studi PISA OECD pertama kali muncul pada tahun 2000, semua mata tertuju pada Inggris, Denmark, Belanda, Selandia Baru, dan Australia.

Sayangnya, hari ini kita tidak lagi berada di antara sistem pendidikan progresif dan berwawasan masa depan yang memimpin dan memberikan pembelajaran yang baik untuk semua anak.

Sebaliknya, kita dipandang memiliki sistem sekolah yang konservatif, tidak efektif, dan ketinggalan zaman yang bergerak mundur dalam waktu.

Alasan turunnya pendidikan Australia dari world class ke liga kedua dalam pandangan internasional bukan karena menurunnya prestasi siswa dalam membaca, matematika dan sains di PISA dan studi banding lainnya.

Alasan yang lebih penting adalah penurunan yang stabil dalam kesetaraan sosial dan meningkatnya ketidakadilan dalam pendidikan sekolah.

Bukti dari OECD yang secara teratur membandingkan sistem pendidikan dunia menunjukkan bahwa sistem pendidikan yang sukses berinvestasi lebih banyak dalam pemerataan hasil pendidikan daripada yang kita lakukan.

Dengan kata lain, mereka fokus pada pendidikan anak berkebutuhan pendidikan khusus, mendukung kesejahteraan dan kesehatan anak di setiap sekolah, dan mengalokasikan sumber daya dan bantuan yang ditargetkan ke sekolah berdasarkan kebutuhan mereka yang sebenarnya.

Negara-negara pendidikan kelas dunia tidak melakukan apa yang tampaknya menjadi strategi utama kami: Mengharuskan sekolah bersaing satu sama lain, menggunakan ukuran akuntabilitas yang beracun untuk mengontrol dan mengukur apa yang dilakukan sekolah, dan menjadikan guru sebagai kambing hitam untuk peringkat pendidikan yang jatuh.

Guru dan anak-anak bukanlah masalah

Guru sering kali menjadi pihak pertama yang disalahkan ketika kita mencari alasan mengapa sekolah tidak menjadi lebih baik.

Oleh karena itu, solusi untuk mengatasi krisis belajar seringkali dimulai dari sana.

Baru-baru ini para reformis sekolah telah menyarankan bahwa guru harus diizinkan untuk hanya menggunakan metode pengajaran bukti-bukti, mereka harus dibayar berdasarkan hasil siswa, dan bahwa guru “superstar” harus dikirim untuk mengajar di sekolah yang paling kurang beruntung.

Memang, ada krisis pembelajaran di Australia. Tapi itu bukan krisis belajar siswa dan mengajar guru di sekolah.

Krisis pembelajaran yang sebenarnya adalah ketidakmampuan sistem pendidikan untuk belajar — melalui bukti yang ada dan dari sistem pendidikan lain — bagaimana meningkatkan pengajaran dan pembelajaran di setiap sekolah.

Siswa dan guru menderita kesulitan belajar sistemik yang harus kita perbaiki sebelum semuanya menjadi lebih baik.

Setengah abad penelitian sistematis telah menunjukkan bahwa guru menyumbang sekitar 10 sampai 15 persen dari variabilitas dalam nilai ujian siswa.

Jumlah variabilitas yang sama dikaitkan dengan faktor sekolah lainnya, seperti kurikulum, sumber daya, dan kepemimpinan.

Ini berarti bahwa sebagian besar pengaruh terhadap prestasi pendidikan siswa terletak di luar sekolah — di rumah, masyarakat, kelompok sebaya dan karakteristik individu siswa.

Jangan salah, guru adalah bagian paling berpengaruh di sekolah.

Kita harus berhenti berpikir bahwa guru memiliki kekuatan untuk mengatasi semua ketidaksetaraan yang dibawa oleh banyak anak ke sekolah setiap hari.

Segera setelah kami menerima kenyataan ini, kami juga memahami bahwa sebagian besar peluang untuk meningkatkan kualitas pendidikan ditemukan dalam kondisi tingkat sistem.

Ekuitas adalah jawabannya

Memperkuat kesetaraan dalam pendidikan telah menjadi strategi umum di sebagian besar sistem pendidikan yang berhasil saat ini.

Langkah-langkah ini termasuk pendidikan anak usia dini berkualitas tinggi sebagai hak dasar untuk semua anak, dukungan preventif untuk anak-anak dan keluarga dalam kesehatan dan kesejahteraan mereka, mengalokasikan uang ke sekolah untuk menawarkan bantuan individual kepada semua anak, dan berinvestasi dalam kolaborasi guru dan profesionalisme untuk memajukan perbaikan sekolah.

Apakah Siswa Australia Menerima Pendidikan Sekolah yang Layak Mereka Terima?

Tetapi sistem pendidikan kita harus jauh lebih baik dalam mempelajari bagaimana melakukan itu.

Menerima bahwa untuk terus menggunakan kebijakan lama yang sama yang telah membawa kita ke situasi yang menyedihkan ini adalah ide yang buruk akan menjadi awal yang baik.

Kemudian, kita harus mengadopsi kebijakan pendidikan yang koheren yang didukung oleh bukti dan penelitian, daripada upaya intervensi serampangan saat ini yang sering ditolak oleh sistem sekolah kelas dunia.